Sunday, April 01, 2012

Pernah Soleh

          Sudah cukup lama juga gw nggak posting tentang diri gw, kali ini posingan tentang gw pernah soleh...
          Lu semua pasti bingung kan sama jdul artikel ini..
Kenapa gw ngasih judul kaya gitu? karena gw mau crita kalo gw dulu sempet ngaji, gw mulai ngaji saat umur gw 4 tahun. Gw ga tau gimana crita'y gw bisa ngaji pada saat umur 4 tahun, gw sendri ga terlalu inget, kalo lu semua pngen tau tanya aja nyokap gw, yg gw ga abis pikir gimana bisa anak umur 4 tahun yg msih ingusan, klo cebok masih manggil2 minta di cebokin ngaji dan baca iqro...
dan lu tau ga kalo ternyata pada saat itu gw merupakan murid pengajian itu yg trmasuk pinter.....GR deh gw jd'y.
Saat gw mulai msuk Sekolah Dasar (SD) saat itu umur gw 6 tahun kurang lbih, gw udah ga baca iqro lagi, gw baca Juz amma (klo tulisannya ga slah), oh iya gw lupa kalo pas umur gw 5 tahun gw sempet sekolah Taman Kanak-kanak (TK).

         Tapi ngaji gw ga pernah sampe selesai, gw sring berpindah-pindah pengajian (sampe 3 kali pindah, mudah2an ga slah) dan setiap pindang pengajian gw harus baca dari ulang lagi... -,- Apa ga sakit hati tuh..
Harus'y kan dilanjutin lagi tuh, kenapa mesti dari ulang lagi? apa mesti ada pnyetaraan juga (masa ngaji pake pnyetaraan segala).


Prtama kali gw ngaji saat umur gw 4 tahun, gw ngaji d sebuah majelis deket rumah gw yang sampe sekarang pun gw ga tau nama majelis'y, waktu itu semua temen ngaji saling kenal, karna bukan hanya tmn ngaji aja tapi juga temen main... Jd inget nih, gw dlu kalo ada murid ngaji baru cwe gw slalu ky cari prhatian gtu, smpe guru ngaji gw ngatain gw GENIT.
Kebayang ga tuh anak 4 tahun ada cwe udah genit (kaya'y gw trlalu cepat dewasa)...Kembali ke temen ngaji gw, dlu gw pnya tmn ngaji yg jadi saingan gw, nama'y Muhsoni Tri Darmaji biasa di panggil Aji,
dia masuk ngaji di tempat gw ngaji gara2 gw paksa2 bwat ngaji di situ, dan ternyata dia mau. Tapi seperti terkena azab (masa ngajak kebaikan kena azab), tidak di sangka malah dia jadi saingan gw...jadi nyesel gw.
Tapi itu ga berlangsung lama, karna kepintaran gw melebihi Albert Einsten dan brsinar lebih terang dari matahari akhirnya dia gw kalahin (tp itu semua cuma khayalan gw belaka), jd crita sebener'y dia pindah
ngaji ke tmpat yang lebih bagus. Tmpt ngaji gw itu dari bilik kayu yg kalo ada angin kenceng dikit atap'y udah ga tau ada di mana, dan ga tau kena siapa (mulai lebay..), Tempat ngaji'y Aji yang bru itu lebih megah, lebih bermutu karna seperti'y lebih resmi, dan gw bilang ke si Aji, ngapain si lu pake pindah ke sana, tmpt'y kan lebih jauh mesti nyebrang jlan pula lg?", dia cuma diem aja....
Trus selang beberapa minggu gw jg ikutan pindah k tempat si Aji ngaji, dan memang trbukti tmpat'y WAH banget...

          Gw sempet ngaji di tempat Aji ngaji kalo ga salah smpe gw SMP klas 2, gw lupa ngasih tau nama pengajian itu, nama'y Taman Pendidikan Al-Quran (TPA) Al-Barkah.
Semenjak klas 2 SMP gw sempet faqum dari dunia ke pengajian sampe akhirnya nyokap gw nyuruh gw ngaji lagi di deket rumah, dan saat itu gw udah SMA. Nma tmpt ngaji gw yg bru itu adalah La Tahzan (klo ga slah tulisan) yg artinya jangan brsedih... Dan itu pun ga brlngsng lama, pas gw mulai klas 3 SMA gw brenti ngaji karna gw mulai sadar kalo di situ gw yang paling gede dan paling tua... Hingga sampai sekarang gw belom ngaji lagi, tp kdng2 gw suka ikut pengajian remaja gitu, tp itu juga kalo lagi kpengen aja...

          Tapi mulai akhir2 ini gw mau mengulang masa2 gw pernah soleh dulu, mudah2an aja bisa....karena pada masa dewasa kaya gw ini udah jarang tuh yang namanya pemuda-pemudi datang ke masjid,
setiap kali gw ke masjid yang gw temuin cuma bapak2, ibu2, kakek2, nenek2, anak mudanya pada ke mana woy...
GW pengen kaya waktu SMP, gw rajin2nya tuh yang namanya ikut2 ngaji sana sini, maen marawis, ikut nasyid, ikut rohis juga, setiap seminggu sekali ada liqo (liqo tuh kaya kumpul2 bikin forum tanya jawab seputar agama islam gitu)
tapi setelah lulus SMP semua berubah, temen2 gw pada entah kemana...
Gw berharap bisa kaya dulu lagi, gw kangen kalian semua, gw kangen masa2 itu... :'(

14 comments:

cerita anak kost said...

wah ternyata ente rajin juga ya? wah gan, harusnya judulnya jangan pernah soleh, tapi 'akan kembali soleh' ya paling tidak agan kan masih merindukan masa masa itu kan? pengen kembali lagi menjadi soleh kan? iya lah, paling tidak sudah berdoa.

Peduli Alamku said...

wah masa kecil yang penuh bahagia, semoga masih bisa mengulagi lagi ya mas..

deby putra bahrodin said...

memang sih mas, sebenarnya semua orang juga pernah mengalami dilema eperti itu,saya pun juga mengalaminya, saya lebih memilih untuk hidup di masa kecil, Tapi inilah realita mas, sehingga ini adalah tantangan untuk kita mas... semangaattttt... dan jangan lupa ngaji lagi ... hahah

RoPinK said...

kalau saya malah keseringan jadi anak nakal, hee

Febriansyah Haq (Just Copy and Leave It!!!) said...

Masa kecil bahagia :D

semoga kembali soleh lagi ya om .

BLOG PR3 said...

SEMANGAT.......!!!!!

rizki_ris said...

Kunjungan dini hari
maaf baru kunjungan ya
Ngajinya tetap semangat yah
sebagai calon imam yang baik kudu rajin ngaji supaya anak istri ikutan ke surga juga

artiirhamna said...

subhanallah....
semangat ya ngajinya :D
ak jga masih bolong2 nih sama waktu utk ngaji,,, -_-
berharap kan lebih baik juga nih utk jadi sholeh juga ^_^

Catatan_Su said...

semangat...
sholeh,dimasa lalu,masa sekarang dan masa yg akan datang,,,aamiin..

Catatan_Su said...

semangat...
sholeh,dimasa lalu,masa sekarang dan masa yg akan datang,,,aamiin..

MIKROTIK said...

wah bagus juga yah..
nice info sob..

radi said...

siip

prajurit said...

wah jd inget masa lalu sob... Q malah sempet mondok... Karna dominan diluar yg pergaulan rusak jd luntur deh sob. Ternyata bener kalo pergaulan itu pengaruh bgt... Thanks sob telah mengingatkan lewat tulisan, smga km di berikesabaran untuk kembali soleh dan salam kenal...

andrea suyoko said...

masa2 kecil memang indah, kadang kalo dipikir jaman / masa kanak2 kita jauh lebih indah yah, bebas pikiran.
lagi blogwalking nih sob visit back ya, thanks