Sunday, November 02, 2014

Abdul Rosyid

              Abdul Rosyid, siapa dia? Kenapa gw mau nulis tentang dia? gw juga gatau dia siapa, keluarga gw juga bukan, pacar apalagi…hhahaha
Oke lupakan saja yang barusan, Abdul Rosyid atau orang2 lebih sering manggil dia dengan sebutan Anj*ng…..astaga kenapa gw ngga bisa fokus nulis tentang Ochid (nah ini maksudnya, dia lebih sering di panggil “Ochid”). Pertama kali gw ketemu ochid adalah pas gw SMP, iya SMP (biar gini2 gw sekolah SMP juga), gw sekelas sama dia di kelas VII.4 wali kelasnya Bu Rela kalo ngga salah, yang kebetulan juga sekelas sama Bimo yang waktu itu baru sedikit gw ceritain. Waktu itu di kelas gw Ochid absen pertama kebetulan dan gw rasa itu ngga penting, kalo ngga penting kenapa gw tulis? Orangnya juga ngga penting…..Pisss cid.. ^^V
                Gw agak lupa si kisah gw sama Ochid pas SMP, yang gw inget kita tuh dulu masih suka kata2an orang tua, masih suka maen ludah2an, masih suka maen cium2an (ini mah bo’ongan tapi kadang sampe beneran). Bener2 gw hampir lupa kisah Ochid waktu SMP (abis orangnya NGGA GAOL GITU, NGGA KAYA GUEE), gw aja lupa dulu gw sekelas ngga si sebenernya sama Ochid, gw juga lupa sebenernya Ochid itu ada apa ngga si?, atau dia cuma temen khayalan gw, atau dia cuma selingkuhan khayalan gw. Tapi satu yang bikin gw ngga bisa lupa pas sekelas waktu SMP adalah gara2 dia sempet satu kelas manggil gw dengan sebutan “Cimol”. Bagi kalian yang ngga tau “Cimol” itu apa? Cimol itu nama makanan, gw kurang paham asalnya dari mana, kalo ngga salah si Bandung, mirip kaya “Cireng” (kalo kalian juga ngga tau “Cireng” itu apa? Berarti masa kecil kalian sungguh mengenaskan) tapi yang ini bentuknya bulat, kenyel2 gitu dengan ukuran diameter berkisar 1-2cm dengan ketebalan mulai 2-3mm, memiliki ruang didalam dan ada bumbunya (Kenapa jadi ngebahas “Cimol”???). Gw dipanggil cimol gara2 waktu itu cukuran rambut gw itu pendek banget, jadi kaya jenis potongan ABRI gitu, cuma abangnya agak sedikit berimprovisasi dan agak kebablasan sedikit, alhasil mirip kaya Cimol dengan bumbunya. Dan satu lagi yang gw inget pas SMP Ochid itu Gamers BANGEEETTT, sebelum dan sesudah sekolah kayanya slalu ke Warnet, dan kayanya waktu itu abang2 yang jaga warnet aja kalah rajin sama Ochid buat dateng ke Warnet.

                Ngga sampe situ aja kisah gw sama Ochid, mungkin tuhan punya rencana dibalik itu semua, gw kembali dipersatukan dalam ikatan yang sakral dan janji suci, INI APAAN SI? Maksud gw kita kembali dipertemukan setelah lama tak jumpa dalam satu kelas yang sama lagi tapi dijenjang yang lebih tinggi yaitu SMA (Gw aja lupa pernah sekolah SMA) dikelas X.5 gw lupa si wali kelasnya siapa cuma kalo ngga salah si ibu2 yang ngajar fisika yang kalo ngajar tuh nutupin idungnya terus pake tisu, kadang pake sapu tangan, kadang pake sapu, kadang pake tangan, kadang pake sepatu, kadang juga pake penggorengan (astaga…apa yang baru saja hamba perbuat ya Allah, hamba khilaf). Singkat crita si, waktu itu gw duduk sama Ade Rejeki, dan lu tau yang duduk dibelakang gw siapa?? Yap wali kelas gw (lah?? Wali kelas gw ngapain duduk disitu itukan bangkunya Ochid), jadi yang duduk dibelakang gw itu ya si Ochid, dan dia duduk sama wali kelas gw (ini ngapain si wali kelas ikut2 mulu, pengen eksis kayanya), jadi dia duduk sama Irwan atau dulu si lebih sering dipanggil “Mbee” atau “Domba”, kenapa dia dipanggil kaya gitu?? Bodo amat ngga ngurusin dia ini gw….hahahah pisss wan…^^V
                Lanjut cerita, gw sama Ochid dipisahkan saat kami kelas XI dan ngga ada yang bisa gw ceritain, kan gw ngga sekelas. Dan sepertinya memang alam menyetujui hubungan kami, dan tuhan melaknatnya, dan apa mau dikata nasi sudah menjadi bubur tapi tetep masih bisa dimakan, ya akhirnya gw sama Ochid kembali bersama, kembali dipersatukan lagi, kembali bisa menjalin hubungan yang sempat kandas (SUMPAH dari tadi gw nulis berasa banget MAHO), kembali dipertemukan didalam kelas yang sama. Dan waktu itu kita dipertemukan di kelas XII.IPA.2 (maklum lah berhubung otak gw sama Ochid cukup memadai, tapi bisa dibilang pas2an juga kita ngambil jurusan IPA). GILEE…jago banget ya orang macem gw sama Ochid bisa masuk jurusan IPA (biarpun agak sedikit tertatih, teseret, dan ternodai). Yang waktu itu wali kelas gw itu Bu As (tapi jangan disatuin, jadi serem kesannya, jadi berasa belajar di hutan gw) tapi Bu As ini ada 4, ada As Wajik, ada As Keriting, ada As Sekop, dan As Hati (kenapa berasa jadi bandar judi ya gw), beliau adalah guru matapelajaran Biologi (sampe sekarang topik yang paling gw suka dari biologi adalah “Reproduksi”, walaupun ada hal yang gw sesali dari topik bahasan yang satu ini, karna ngga ada praktiknya). Pertama masuk kelas XII.IPA.2 gw bingung bakal duduk sama siapa, dan pas masuk ke dalam kelas untuk pertama kali, gw melihat senyum lama yang amat sangat gw rindukan (NAJIS!! Gw ngerasa lebih kotor dari MAHO manapun yang ada diseluruh galaksi), dan akhirnya gw duduk sama Ochid untuk pertama kalinya. Namun itu semua berubah setelah negara api menyerang, namun itu semua berubah setelah adanya perjanjian linggarjati, namun itu semua berubah setelah jaman megalitikum (mulai ngaco lagi dah… -_-), ya intinya gw duduk bareng Ochid tuh ngga bertahan lama, karna Achil mengambil Ochid dari gw,  (sebut aja “CINTA SEGITIGA PARA MAHO”), setelah ditinggal Ochid gw harus duduk sama wali kelas gw pas kelas X….ya NGGA LAH, tapi sama Bu Rela (wali kelas gw pas kelas VII). Dijenjang ini lah akhirnya Ochid mendapatkan PACAR…..iya PACAR, ngga percaya kan?? Gw aja ngga percaya, nyokapnya aja ngga percaya, Bu As aja ngga percaya, penjaga pintu neraka aja ngga percaya, bahkan Tuhan aja ngga percaya kalo Ochid punya PACAR. Dan singkat crita ya kesekian kalinya, gw lupa udah berapa kali nyingkat critanya, dan akhirnya kita lulus.
                Setelah lulus dari SMA, gw sama Ochid lama banget ngga ketemu, kita lama banget ngga smsan, kita lama banget ngga telpon2an, mungkin Ochid sibuk smsan atau telpon2an sama operator dan dia lupa sama gw (lupa sama gw?? Mana bisa…hahahaha utang gw kan banyak). Setelah gw beranggapan kalo Ochid udah melupakan gw, tiba2…..sekonyong2…dipagi yang ngga begitu cerah, dan agak sedikit becek Ochid dateng sama PACARnya……iya PACARnya yang dari SMA dulu dan membawa selembar kertas yang dilipat berwarna krem agak kecoklatan, dan lu tau itu apa??? Itu bungkus KUACI, ngapain dia bawa bungkus kuaci, ya engga lah!! Yang dia bawa itu ternyata UNDANGAN……iya UNDANGAN. Bukan….bukan undangan sunatan, karna setau gw Ochid gw punya itu (yang namanya tidak boleh disebutkan disini), tapi UNDANGAN PERNIKAHAN….WHAT??!! Ochid mau NIKAH. Pikiran gw kacau pas denger Ochid mau nikah, antara harus seneng, bingung, sedih, ngga percaya, atau harus ke kamar mandi (soalnya gw nahan pipis). Kenapa gw berpikiran kaya gitu? Karna dengan umur segitu (umur Ochid sama gw kan ngga beda jauh, bedanya sekitar 4 bulan lah, karna seingat gw Ochid lahir tanggal 22 Februari 1992, berarti umur dia sekarang sekitar 756.34 tahun kalo perhitungan gw ngga salah) Ochid udah mau nikah, dengan umur yang sekarang aja gw masih ngerasa belom dewasa, masih ngerasa belom ada perubahan sama sekali, kalo tidur aja masih ditemenin mama, kalo cebok aja masih dicebokin mama, sedangkan si Ochid udah mau nikah. Apa dia udah ngga mau bobo ditemenin mama, apa dia udah ngga mau dicebokin mama…..yasudahlah
Dan tepat hari Sabtu, tangga 1 November 2014 akhirnya Ochid menikah dengan pasangannya yaitu wali kelas kita pas kelas X, LOH!! Dia masih ngikut aja sampe sini, ya jelas bukan dia lah,  dia adalah “Ika Nurlita”, PACAR Ochid dari SMA. Yang bikin gw salut adalah Ochid baru pacaran sekali dan berakhir di pelaminan….WOW itu keren banget broo, salut deh gw.

Ini Waktu di Rumah Ochid, Sebelum Acara
Ya mungkin segitu aja ya yang bisa gw ceritain tentang temen gw yang satu ini, gw sebagai temen cuma bisa ngedoain yang terbaik buat Ochid sama Ika, selamet udah menempuh hidup, selamet udah sah sekarang, selamet atas pernikahannya, semoga jadi keluarga yang SAKINAH-MAWADAH-WARAHMAH, awet sampe ajal menjemput, cepet di karuniain anak….amin
Doain aja buat gw kedepannya buat segera nyusul…hahahaaha, biarpun sampe sekarang gw masih belom kepikiran kearah sana.

Buat Ochid: Maaf Cid kalo selama ini gw banyak salah sama lu, walaupun seinget gw ngga ada….hahaha, sorry2 td w hilang fokus, intinya gw mau minta maaf sama lu karna gw sering iseng, sering ngejailin lu, sering ngatain nama bapak lu dulu, sering ngintipin lu pas mandi, LOH!!! Karna udah nikah semoga jadi suami yang baik, jadi kepala rumah tangga yang bertanggung jawab, bisa ngejaga istri baik2, setia sampe akhir hayat.

Buat Ika: Ngga beda jauh si, slamet atas permikahannya, semoga bisa jadi istri yang baik, menerima apa adanya, senasib sepenanggungan, tetep setia disaat suka dan duka, bisa ngejaga suami, patuh sama suami, menjadi ibu rumah tangga yang baik lah intinya.








No comments: