Wednesday, August 03, 2016

Sepakbola Kampung




Akhir2 ini gw lagi pengen banget update blog, gatau kenapa? Apa karna gw abis kejedot atau gw abis pipis lupa disiram, ya apapun itu terserahlah yang penting gw update blog. Oke karna kemarin gw abis posting tulisan tentang galau2, yang isi sebenernya ngga ada galau2nya, bodo amat juga! ngga ada yang peduli ini, mungkin ngga ada yang baca juga, yaudah lanjut aja…kali ini gw mau ceritain tentang main bola gw dulu waktu masih berada di jaman2 kesesatan yang tak tentu dengan arah.
               Sepakbola, siapa si yang gatau olahraga itu? Siapa si yang ngga suka olahraga itu? Cuma orang2 dari planet lain yang ngga tau dan ngga suka olahraga itu. Mulai dari anak kecil, anak kecil yang gedean dikit, anak remaja, anak remaja yang udah meninggalkan dunia alay, orang dewasa jomblo, orang dewasa yang kebebasannya telah direnggut, masteng2, sampai kakek2 yang udah meninggalkan dunia gelap suka sama olahraga itu. Waktu itu gw termasuk anak kecil yang gedean dikit yang suka sama olahraga itu, kenapa gw suka olahraga itu? Karna gw ngga bisa olahraga lain..hahaha

Sepakbola di kampung gw itu keren, kenapa keren? Karna ada gw…bukan!!, tapi karna kita mainnya itu ditanah gusuran, tanpa wasit, peraturan sepakbolanya itu atas asas kebersamaan, dan menggunakan garis imajiner yang belum pernah diterapkan oleh FIFA. Kenapa di tanah gusuran? Ya karna emang cuma ada itu yang bisa dijadiin lapangan bola, kan ngga mungkin banget gw main di tanah kuburan, atau gw main di tanah abang (Jauuuhhh Banget). Udah gitu tiang gawangnya cuma pake sendal atau batu, jadi orang yang dateng main bola bawa sendal ya harus mengikhlaskan sendalnya untuk dijadikan tiang gawang, udah gitu lebar tiang gawangnya diukur berdasarkan langkah kaki pak RT…ngga ngga ngga gitu ceritanya tapi dari langkah kaki sesepuh dikampung gw…ngga gitu juga ceritanya, ya intinya langkah kaki (entah langkah kaki siapa).
               Ngga cuma masalah lapangan dan tiang gawang aja, peraturannya itu berdasarkan asas kebersamaan dan garis imajiner. Kenapa gw bilang gitu? Ya emang gitu… Oke gw jelasin, jadi semua peraturan mulai dari pelanggaran, handball (gatau bener apa ngga tulisannya), Out, Goal, Corner, dan sebagainya, itu semua berdasarkan keputusan bersama. Jadi kaya misal bola out, karna lapangan kita yang super keren itu ngga ada garisnya jadi bola dianggap out itu kalo semua orang menganggap itu out, dari mana orang2 bisa nganggep itu out? Ya dikira2 aja, kalo dirasa bola udah ngelebihin dari garis out imajiner masing2 orang, ya itu dianggap out. Kita ganti topik permasalahan, kali ini  kita coba kalo ada tendangan kearah gawang yang agak tinggi. Lu udah tau kan tiang gawang gw dari apa? Dan ngga mungkin banget kan ada mistar gawangnya. Trus gimana kalo ada bola tinggi yang kearah gawang? Kita tetep menggunakan asas kebersamaan dan garis imajiner, jadi garis imajiner mistar gawang itu ditentukan oleh seberapa tinggi kiper, semakin tinggi kipper, semakin tinggi juga garis imajiner mistar gawang.
               Biarpun dengan keadaan lapangan yang agak lebih mirip tempat sapi bercengkrama,  dengan keterbatasan peralatan juga, dan dengan peraturan yang teramat sangat canggih, yang FIFA pun belum tentu bisa menerapkan peraturan yang sama kaya yang kita pake, kita tetep seneng main bolanya, ngga ada yang namanya kesan keterpaksaan didalamnya, ngga ada yang namanya iri2, ngga ada yanga namanya Samuel, ngga ada yang namanya Sebastian (karna temen gw ngga ada yang namanya kaya gitu). Dan kita ngga pernah tau kan, siapa tau dari anak2 yang main bolanya kaya gw itu bakal lahir Rafael Nadal selanjutnya, walaupun gw tau Rafael Nadal itu atlet tenis.
Itulah sedikit gambaran sepakbola kampung yang dulu sering gw mainin, karna gw ngga pernah mainin perasaan cewek…apa kali?! Hahaha

Kalo mau tau lebih banyak lagi tentang sepakbola kampung, ato mau gw ceritain lebih detil lagi, ya ngga usah banyak berharap karna gw males ngetik banyak2 yang belum tentu ada yang baca, jadi ya udah gitu aja ceritanya.


3 comments:

BLASIUS TNH said...

Wah artikel ini menarik. Anda sedang cari-cari bisnis untuk penghasilan tambahan? Ikuti bisnis saya di www.3ijaringnusantara.blogspot.com. Bisnisnya hanya menabung. Tabungannya untuk Anda sendiri atau untuk keturunan Anda. Tidak perlu jualan barang atau jualan yang lain. Tapi di bisnis ini banyak orang yang berhasil dan punya gaji puluhan juta. Ikuti kisah Pak Heeri Purnomo yang gajinya naik dari 866 ribu menjadi 53 juta dalam 7 bulan. Kalau pengin tahu, WA saya 088226144373 Saya tidak cantumkan link.PIN BB D3B59484

Prita Tata said...
This comment has been removed by the author.
Feel In Bali said...

tetep semangat bloggingnya hahahaha salam